Ghurabaa

ليس الغريب هو الذى فارغ الديار ودع الآن

و لكن الغريب هو الذى يجد و الناس من حوله يلعبون

و يصحو و الباس من حوله ينامون

و يسلك درب الخير و الناس في ضلالهم يتخططون

و صدق الشاعر اذ يقول

قال لى صاحب اراك غريبا

بين هذا الأنام دون خليل

قلت كلا! بل الأنام غريب انا في عالم و هذه سبيلى

هذا هو الغريب

غريب عند العابثين من البشر

و لكنه عند ربه في مقام كريم

Bukanlah orang asing itu mereka yang berpisah dari negeri mereka dan mengucapkan selamat tinggal sekarang.
Tapi orang asing itu ialah mereka yang tetap serius dikala manusia di sekelilingnya asyik bermain-main,
Dan tetap terbangun ketika manusia disekelilingnya asyik tidur dengan lenanya,
Dan tetap mengikuti jalan lurus dikala manusia dalam kesesatannya tenggelam
tanpa arah.

Dan benarlah seorang penyair ketika dia berkata:
“Berkata kepadaku para sahabat, ‘aku melihatmu sebagai orang asing’,
Di antara orang banyak ini tanpa teman dekat,
Maka aku berkata, sekali-kali tidak!
Bahkan orang banyak itulah yang asing, sedang aku berada di kehidupan ini dan inilah jalanku”

Inilah orang asing itu.
Asing di sisi mereka yang hidup sia-sia di antara manusia.
Tetapi disisi Rabb-nya, mereka berada di tempat yang mulia…

***

“Islam datang dalam keadaan asing. Dan ia akan kembali menjadi asing sebagaimana kedatangannya. Maka beruntunglah orang-orang yang asing itu.” [HR. Muslim]