Mereka yang Enggan Menggunakan Kata Ganti

Mungkin Anda pernah menemui orang-orang semacam ini. Ya, orang yang jarang ataupun enggan menggunakan kata ganti ketika berbicara. Yang dimaksud kata ganti di sini misalnya, “Saya”, “Kamu”, “Dia”, dan sebagainya yang lazim digunakan dalam percakapan.

Saya sendiri juga mempunyai teman yang seperti itu. Ketika berbicara, dia lebih suka menyebut nama seseorang dibanding menyebut “Dia”. Bahkan, untuk menyatakan “Saya” pun dia lebih suka menyebut namanya sendiri. Juga untuk menyebut “Kamu” dia lebih suka menyebut nama lawan bicaranya.

Contohnya seperti ini, misalkan ada seseorang yang bernama Asep sedang mengobrol dengan seseorang yang bernama Joko. Asep disini adalah orang yang enggan menggunakan kata ganti. Asep mengatakan pada Joko bahwa dia akan memberitahukan sesuatu hal nanti. Maka Si Asep berujar:

Entar Asep kabarin Joko lagi deh.

Bagi kita yang tidak terbiasa, percakapan seperti ini akan terasa janggal. Bahkan kita pun mungkin agak canggung ketika menyebut nama diri sendiri ketika berbicara. Kita yang tidak seperti mereka lebih suka menggunakan kata ganti “Saya” ketika menunjuk diri sendiri.

Mereka yang memiliki kebiasaan seperti itu memang biasanya berjumlah sedikit alias minoritas. Kalangan seperti kita yang lebih suka menggunakan kata ganti biasanya menganggap mereka “kekanak-kanakan”. Salah satu dosen ketika menjelaskan adab berkomunikasi dengan seseorang yang dihormati mengatakan bahwa hal itu tidak sopan (relatif, tentu saja). Mungkin saja hal itu benar, karena kalau kita perhatikan, golongan yang masih menyebut nama diri ketika berbicara biasanya adalah anak-anak yang manja.

Bagaimanapun juga, kita harus tetap menghargai mereka dan tidak mengolok-olok karena itulah kebiasaan mereka. Kita toh juga akan sangat sulit untuk mengubah kebiasaan kita ketika berbicara. Jadi, bagi merekalah gaya bicara mereka, dan bagi kitalah gaya bicara kita.